Melihat Lori di Aekloba

Halo, kami punya cerita lagi nih! Cerita kali ini adalah tentang salah satu jaringan Decauville Train di Sumatera Utara atau yang lebih populer dengan istilah “Muntik”. Jaringan “Muntik” yang akan kami bahas adalah jaringan Decauville aktif milik Pabrik PT. Socfindo yang berada di Desa Aekloba, Kecamatan Aek Kuasan, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara. Berdasarkan cerita yang kami dapat dari salah seorang pekerja di pabrik tersebut adalah bahwa jalur “muntik“ ini jalan setiap hari kerja (senin – sabtu) yang memiliki panjang sekitar 7km dan menghubungkan antara pabrik dengan tempat muat buah kelapa sawit atau yang biasa disebut dengan istilah “tuangan”. Pabrik PT. Socfindo Aekloba sendiri memiliki 2 tuangan buah kelapa sawit yang dilayani oleh jaringan “muntik” ini, pertama mengarah ke perkebunan di wilayah utara pabrik yang melintasi Jalan Lintas Sumatera Medan – Pekanbaru (tuangan 1) sejauh ± 9km dan yang kedua mengarah ke areal perkebunan di wilayah selatan pabrik yang jalurnya berpotongan dengan rel KA aktif Medan – Rantauprapat (tuangan 2) yang berjarak ±5km. Pada saat Divre1Railfans mengunjungi pabrik tersebut pada hari Minggu 10 April 2016 yang lalu, terlihat tidak ada aktifitas di areal pabrik dikarenakan hari libur. Jadi tidak ada juga kegiatan angkutan lori yang melayani lintasan kebun s/d pabrik.

Jadi, langsung saja! Berikut dokumentasi Perjalanan Divre1Railfans menuju Aekloba :

Perjalanan dimulai dari Medan menggunakan KA U44 Sribilah Pagi.

001

CC 201 96 Melayani KA U44 Sribilah Pagi, 10 April 2016.

002

Berangkat Menuju Aekloba, K1 0 81 07.

Setelah melakukan perjalanan kurang lebih selama 4 jam, 30 menit kamipun tiba di Stasiun Aekloba.

Stasiun Aekloba

Stasiun Aekloba.

Setelah beristirahat sejenak di Stasiun Aekloba kami berjalan ke arah sinyal keluar menuju Medan.

Jalur Lori/Muntik yang memotong rel aktif Kisaran - Rantauprapat

Jalur Lori/Muntik yang memotong rel aktif Medan – Rantauprapat.

Sinyal untuk lori dari arah Kebun (Tuangan 2)

Sinyal untuk lori dari arah Kebun (Tuangan 2)

Rel Lori/Muntik menuju Kebun (Tuangan 1)

Rel Lori/Muntik menuju Kebun (Tuangan 1)

Lihat Relnya 😀

Lebar Penampang Rel Lori yang hanya selebar ruas Jari.

Lebar Penampang Rel Lori yang hanya selebar ruas Jari.

Suasana di Areal Pabrik.

Gerbong Lori Berisi Penuh Sawit di Pabrik Socfindo Aekloba

Gerbong Lori Berisi Penuh Sawit di Pabrik Socfindo Aekloba.

Rangkaian Gerbong yang sudah dibongkar muatannya.

Rangkaian Gerbong yang sudah dibongkar muatannya.

Dan…

The Aekloba Squad!

The Aekloba Squad!

Hanya Stabling Karna Libur.

Hanya Stabling Karna Libur.

'The Number 1' Stabling di Depan 'Bengkel Loco'.

‘The Number 1’ Stabling di Depan ‘Bengkel Loco’.

Yang sedang menjalani perawatan 😀

Gerbong lori yang sedang menjalani Perawatan di 'Bengkel Seksi Gerbong'

Gerbong lori yang sedang menjalani Perawatan di ‘Bengkel Seksi Gerbong’

Narsis Dulu! 😀

DR1RF

DR1RF

Setelah puas mendokumentasikan berbagai hal mengenai lori – lori tersebut kami pun bersiap untuk pulang kembali ke Medan. Tapi sebelum pulang…..

Narsis Sekali Lagi!

Narsis Sekali Lagi!.

Dan akhirnya pada pukul 16.59 jemputan kami menuju Medan datang.

KA U45 tiba di Stasiun Aekloba.

KA U45 tiba di Stasiun Aekloba.

Demikianlah cerita perjalanan kami, semoga dapat menambah wawasan dan pengetahuan mengenai perkeretaapian di Sumatera Utara.

Salam, Divre1Railfans

Iklan

Tag:, , , , , , , , , ,

About divre1railfans

Komunitas Pencinta dan Peduli Kereta Api di Sumatera Utara Sejak 2009

6 responses to “Melihat Lori di Aekloba”

  1. Dwi Soediono says :

    Senang sekali membaca semua repotase/tulisan perjalanan yg ada disini krn bisa sambil bernostalgia kembali kemasa ketika numpang tinggal di Medan (1981) dan Pematang Siantar (1982-1984) shg nama2 daerah yg disebutkan dlm tulisan bukan merupakan hal baru bagi saya krn sifat pekerjaan wkt itu… Sdh pernah jg merasakan naik Sri Bilah dan Siantar Ekspres wlpn wkt itu kereta api bukan sarana utama transportasi saya… Saya tunggu tulisan berikutnya terutama mengenai rel sempit yg ada dikebun sawit Bahapal Serbelawan… Salam untuk Deni Okta…

    Suka

  2. awansanblog says :

    Loko penariknya jenis apa ya itu ?

    Suka

  3. bagushr says :

    Dear Moderator, mohon izin menggunakan foto (sebagian Materi) – Rel Lori/Muntik menuju Kebun (Tuangan 1) – untuk materi website. kalau dimungkinkan bisa di kirimkan ke purel@transportationheritage.com. apakah boleh diizinkan penggunaan photo yang di publish oleh kalangan hobiest atau non komersil ? salam

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: